Inilah Cara Coklat dan Perniagaan Keluarga Memenangi Bartender Ini Pertandingan Koktel Fancy

2021 | > Di Sebalik Bar

Ran Van Ongevalle mempersembahkan koktel Clarita di Pertandingan Koktail Global Bacardí Legacy tahun ini

Dijuluki Monaco dari Belgia untuk kasino, kelab malam dan banyak orang yang suka berjemur, Knokke adalah sebuah bandar kecil di pesisir Belgia dengan kira-kira 10,000 orang yang terletak 10 minit dari sempadan Belanda. Di sinilah, di belakang pintu merah dan lampu yang menyala di sebuah kedai barang antik lama, Ran Van Ongevalle sering dijumpai sambil menyiapkan koktel di Farmasi .



Van Ongevalle adalah pemain animasi, dan keyakinan dan semangatnya dipamerkan sepenuhnya semasa final Pertandingan Koktel Global Bacardi Legacy 2017 , diadakan pada Mei ini di Berlin, ketika dia menyampaikan minumannya yang berjaya, the Clarita . Telegraf kecantikan yang elegan dan bergaya Sepanyol ini, dibintangi Bacardi Gran Reserva Master of Rum rum berusia lapan tahun dan amontillado sherry, bersama dengan crème de cacao (saya dari Belgium, saya harus menggunakan coklat), larutan absinth dan masin, sesuai dengan hiasan dengan minyak zaitun.



Ia sangat tertekan sepanjang minggu, katanya. Anda mengusahakan sesuatu selama 10 bulan, latihan, latihan, latihan, dan ia berlaku begitu cepat. Lima belas minit sebelum saya muncul, saya mengalami pemadaman sepenuhnya.

Koktel Van Ongevalle, Clarita. Tim Nusog



Walaupun pembentangannya jelas menunjukkan kemahiran membuat minuman yang canggih, itulah yang dikatakan oleh Van Ongevalle mengenai keluarga pada akhirnya yang paling jelas: Kita mungkin tidak mempunyai semuanya, tetapi bersama-sama kita mempunyai semuanya, menunjukkan sumber inspirasi terbesarnya bimbingan.

Farmasi adalah urusan keluarga sejati, yang dikendalikan oleh puak Van Ongevalle yang ketat. Ayahnya, Jan, dan kakak perempuannya, Hannah, membuka bar pada tahun 2013, dan dia bergabung dengan barisan itu tidak lama kemudian. Adik perempuan Noa kini turut berada di dalam kapal. Bahawa dia dan teman wanita Janah jatuh cinta di sebalik tongkat di sini menambah satu lagi lapisan menarik dalam narasi bar. Saya agak berhati-hati bekerja dengan mereka pada mulanya kerana sukar untuk berbaur dengan keluarga. Saya selalu fikir nasib saya adalah dengan pakaian, kata Van Ongevalle.

Kerjaya fesyen nampaknya sesuai untuk Van Ongevalle, terutamanya kerana Jan memiliki butik yang mempunyai jenama seperti Diesel dan Dolce & Gabbana selama 25 tahun. Kemudian, pada tahun 2008, mereka menutup kedai kerana ayah saya tidak merasakan hubungannya lagi.



Bilik merokok di Farmasi.

Alih-alih berkubang, Jan mendapat minat baru dalam keramahan, bermula sebagai pelayan pada usia yang menaikkan alis dan bekerja sebagai pengurus bartender dan bar. Pada tahun 2012, ia juga mengambil bahagian dalam pertandingan Bacardí Legacy yang sama.

Jan keluar sendiri dengan The Pharmacy, dan ia muncul sebagai tempat yang menarik untuk beberapa sebab. Terdapat hiasan yang berubah setiap tahun, dengan ihsan dari kakitangan. Bilik-bilik mempunyai kertas dinding bercorak hutan, bingkai yang menggambarkan biologi tangan, dan estetika pondok pemburu hijau dan coklat.

Kemudian ada percakapan pintar seperti Walt Fizzney (dibuat dengan Bombay Sapphire gin, sirup serai segar, jus lemon, putih telur dan tonik bunga tua), apa yang digambarkan oleh Van Ongevalle sebagai penyedap bunga yang mudah. Dan Jepun yang Merokok (dibuat dengan Nikka Pure Malt Wiski Jepun, Talisker scotch, Frangelico liqueur, amaretto liqueur, sirap sederhana dan Angostura pahit), dihisap dengan serpihan kayu sherry.

Van Ongevalle setelah menang di Bacardà Legacy.

Perkara yang paling penting mengenai minuman kami adalah mempunyai keseimbangan dan rasa yang sempurna, kata Van Ongevalle. Sekiranya kita terlalu eksperimen, itu tidak akan berjaya. Kami mahukan elemen yang mengejutkan, dan kami juga mahu orang merasa puas.

Menjadikan tetamu bahagia adalah keutamaan bagi Van Ongevalle, yang memberi penghargaan pada suatu petang pada akhir 2012 sebagai titik perubahan. Ayahnya bekerja di kasino pada masa itu dan disandarkan di belakang bar, jadi dia membawa Ran, kemudian Versace pekerja, untuk masuk sebagai penghalang. Ketika Van Ongevalle mengisi gelas dengan ais dan semacamnya, dia melihat seorang pelindung berjalan masuk.

Lelaki itu menangis, setelah menghabiskan simpanannya di lantai kasino, dan ayah saya menawarkannya koktel dengan bomin gin, kiwi, anise bintang dan kayu manis, kata Van Ongevalle. Saya melihat lelaki itu meneguk, dan ada percikan sihir. Nampaknya dia lupa segalanya. Dia berbual dengan ayah saya, dan ketika dia pergi, dia tersenyum. Itu adalah sesuatu yang tidak dapat dilupakan bagi saya, dan saya tahu saya mahu melakukan ini sepanjang hayat saya.

Video Pilihan Baca Lagi