Malam di Spritz

2023 | Koktel Dan Resipi Lain
Dikemas kini 02/12/21 5 penilaian

Gambar:

Nacho yang ceria



Spritzes dan bola tinggi biasanya merupakan pilihan terbaik untuk minuman kalis rendah, terutamanya seperti minuman ringan petang klasik Campari & Soda. Tetapi bagi sesetengah orang itu masih terlalu banyak; sama ada anda mengurangkan alkohol untuk kebaikan, menggantikan beberapa minuman pada waktu petang dengan sesuatu yang tidak beralkohol, atau sekadar berehat selama satu atau dua hari atau lebih, terdapat banyak sebab yang bagus untuk memilih sesuatu yang kalis sifar.



Walau bagaimanapun, salah satu kesukaran untuk menggantikan minuman beralkohol dengan alternatif bebas minuman keras ialah cabaran untuk meniru rasa. Campari & Soda, sebagai contoh, adalah khusus—hampir mustahil untuk meniru perisa minuman yang ditapai atau disuling, terutamanya minuman botani dalam seperti Campari. Dan hanya membuat pahit & soda atau pokok renek tanpa alkohol tidak selalu menggaru gatal tertentu atau memuaskan keinginan untuk spritz botani yang pahit.

Nasib baik, beberapa tahun kebelakangan ini telah melihat jenama dan penyuling yang telah melangkah ke hadapan untuk mencipta minuman bukan alkohol menggunakan pelbagai jenis minuman keras dan minuman keras. The Night at the Spritz—koktel bukan alkohol yang dicipta oleh pelayan bar Alison St. Pierre of Raja di New York City—menggunakan satu produk sedemikian untuk meniru Mediterranean budaya aperitif dan pencernaan dan penyegar tradisionalnya yang rendah alkohol tengah hari seperti Campari & Soda. Di dalamnya, St. Pierre menggantikan minuman keras Itali yang ikonik dengan Ghia , minuman keras palsu tanpa alkohol yang berperisa yuzu, oren dan halia. Ghia adalah ciptaan Melanie Masarin, yang membesar menghabiskan musim panas di Mediterranean, dan ingin menangkap obsesi budaya itu dengan aperitivi sambil memberi peluang untuk menikmati minuman tanpa pengambilan alkohol.



Ghia melakukan kebanyakan kerja berat di Night at the Spritz, dengan soda menambahkan kemeriahan dan membantu membuka serta menyerlahkan aromatik dan botani Ghia. Bagi mereka yang ingin lebih manis atau lebih tendangan boleh mencuba soda lain; soda limau gedang, sebagai contoh, berfungsi dengan baik dengan perisa Ghia. Sentuhan oren dan setangkai rosemary membekalkan aromatik tambahan, dan hasilnya adalah mocktail kalis air yang sesuai untuk makan tengah hari, waktu apertivo dan minum selepas makan malam tanpa risiko sakit kepala pada hari berikutnya.

Mengapa Aperitivo Hour Telah Mengambil Alih Amerika